Wednesday, December 01, 2010

Sudut Pandang dalam Surah Yusuf: Gantinama 'aku dan 'dia'

Bagi saudara yang berminat menulis novel autobiografi ataupun yang kita sebut dengan istilah jibunsyi, gunakan kata gantinama orang ketiga, yakni 'dia', bukan kata gantinama orang pertama, yakni 'aku'.

Ini adalah berdasarkan teknik penceritaan surah Yusuf di mana Allah menggunakan 'dia'. Dalam surah itu Nabi Yusuf tidak menuliskan cerita dirinya sendiri. Sebaliknya Tuhan yang menceritakan kisah watak yang bernama Yusuf.

Jadi, meskipun cerita itu adalah kisah benar perjalanan hidup saudara sendiri, saudara menulisnya dengan menggunakan teknik seolah-olah kisah itu adalah kisah orang lain.

Justeru, jangan menulis "Aku dilahirkan di Kuala Kangsar." tetapi tulis, "Dia dilahirkan di Kuala Kangsar."

Teknik penceritaan orang ketiga mempunyai banyak kelebihan:

(i) Ia membolehkan saudara bersikap lebih objektif sewaktu menggambarkan watak saudara sendiri.

(ii) Ia tidak menimbulkan kesan saudara hanya memuji-muji diri saudara sendiri.

(iii) Ia membolehkan saudara menokok-tambah di sana sini bagi menyedapkan lagi cerita.



.

1 Komen:

At 8:29 AM, Blogger life oleh...

hanya untuk novel, kan sifu? kalau artikel, 'aku' tetapi 'aku' lah kan untuk mengisahkan apa yang berlaku pada diri sendiri...

secara tidak langsung, ini bermaksud, sifu merujuk kepada penulisan yang panjang, gunakan 'dia'. betulkah?

 

Post a Comment

<< Home